Kisah 9.2 (Masih Terkunci)


Setelah kembali solo, memang aku mula terkena badi penyakit lama iaitu suka berkenalan dengan ramai perempuan melalui chatting. Tiada lagi istilah kesetiaan, apatah lagi aku pun masih belum membuka pintu hati untuk bercinta. Masih terkunci rapat! Biarlah aku teruskan hidup sebegini sehingga aku dipertemukan dengan seseorang yang mampu membuka kembali pintu hatiku dan menyalakan semula api cinta serta mampu mengajar aku erti kesetiaan.
            Bukan hanya N atau G malah aku masih membuka pintu hati untuk berkenalan dengan seberapa banyak lagi wanita. Kalau menggunakan abjad A sampai Z mewakili nama kenalan-kenalan perempuan yang aku temui melalui chatting ternyata masih belum mencukupi.
            Petang Jumaat aku menerima SMS dari N yang mengajak aku keluar hujung minggu ini. Aku yang telah berjanji dengan G untuk berkelah dan bermandi-manda di air terjun terpaksa menolaknya. Namun N tetap memujukku bertemu dengannya. Oleh kerana terlalu kasihankan N, maka aku mengorbankan rehatku pada hari Sabtu demi menemuinya.
            Aku menjemput N di Perhentian Bas Kota Tinggi. Oleh kerana tidak tahu ke mana lagi harus dituju, aku mengajak N ke air terjun, sekadar untuk berehat sambil aku survey tempat yang sesuai untuk berkelah dan mandi-manda dengan G keesokkan harinya.
            Begitu tenang dan damai mendengar bunyian unggas dan hidupan rimba yang disertakan dengan bunyian air terjun. Setelah memilih lokasi yang agak kurang kepadatan manusia, aku menyinsing kaki seluar, merendamkan kedua kakiku ke dalam air yang dingin.
            “Ramainya orang kat sini kan?” Ucap N yang terus duduk dan melakukan perkara yang sama seperti yang aku lakukan.
            “Alamak, putih gebunya kaki dia, bahaya untuk ditatap lama-lama,” ucapku sendirian di dalam hati.
            “Biasalah hujung minggu memang macam ni. Awak selalu datang sini? Tak nak mandi ke?”
            “Dulu kerap jugak datang dengan kawan-kawan kalau dah tension study. Kalau saya tau abang nak datang sini boleh jugak saya bawak baju mandi. Takkan nak mandi dengan baju macam ni. Nanti dah basah, balik nak pakai apa?”
            “Pakai ajelah daun-daun buat baju hehehehe,” kataku melawak tahap sarkas diikuti dengan satu jeritan akibat perit dicubit dengan kuat di lengan.
            “Perempuan ni, asal geram je cubit,” getusku sendirian di dalam hati menahan perit kesan cubitan.
            Aku yang kegeraman terus membalas cubitannya dan N memegang tanganku untuk menghalang dirinya dari menjadi mangsa cubitan. Aku yang masih berusaha untuk cuba mencubit N terus terpeluk dirinya. N membiarkan dirinya berada di dalam pelukanku. Aku semakin mengeratkan pelukan.
            “Abang...” tiba-tiba aku terdengar satu suara yang sayup-sayup...
            “Abang... ooh abang....” suara itu semakin jelas.
            “Eh, abang ni berangan ke mengelamun? Orang panggil pun buat-buat tak tahu je.” Suara yang semakin jelas itu menampar gegendang telingaku. Seperti terkesima, aku memandang ke arah N dengan hampa kerana segala khayalanku berterbangan bersama hembusan angin.
            “Alaa tadi saja-saja mengelamun mengenang kisah silam,” dengan perasaan malu tahap maksima aku kembali bersuara setelah menyedari segala yang berlaku tadi hanyalah di dalam khayalan.
            “Hai, asyik duk mengenang kisah silam je, takkan tak nak buka kisah baru yang sudah berada di hadapan mata?”
            Aku seakan mengerti kiasan yang dituturkan N. Tiada komen, hanya membatukan diri di atas batu dengan kaki yang masih terendam di dalam air dingin.
            “Isyk budak ni. Baru Tingkatan 6 pun dah pandai berkias,” gerutuku sendirian di dalam hati.
            “Iyelah saya faham. Maklumlah kita ni baru je berkenalan. Lepas tu baru je berjumpa 2 kali. Takkan la abang boleh terima saya kan?” Terbit suara itu dengan agak mendatar.
            “Sudah ke situ pulak budak ni. Hari tu aku dah cakap siang-siang memang aku belum terbuka hati untuk sesiapa pun. Tapi hari ini dengan beraninya dia mula berkias-kias tentang hal itu,” kataku masih bermonolog dengan diri sendiri.
            “Errr... apa maksud awak ni?” Tanya ku seperti orang yang pura-pura sengal.
            “Hmmm, takpelah bang. Lupakan saje.”
            “Maafkan saya. Saya tak mampu...” itu sahaja yang mampu aku luahkan.

            Aku mula tidak ada mood bila berbicara soal hati. Lantas aku mengajak N untuk balik.

            “Rasanya inilah pertemuan terakhir kita. Saya tak mahu perhubungan kita ni disalah anggap oleh awak dan saya tak mahu memberikan awak apa-apa harapan. Sebelum keadaan menjadi lebih teruk, lebih baik sampai di sini sahaja,” aku meluahkan kata-kata yang mungkin bisa membunuh putik cinta seseorang. Dan jelas ketara raut wajah itu mula berubah menjadi mendung kelabu.
            “Takpelah, kalau dah gitu kata abang. Terima kasih di atas segalanya walaupun hanya sekadar seketika,” suara yang penuh kesayuan.

            Biarlah sepertinya aku menjadi seperti terlalu kejam. Namun aku rasa itu yang terbaik. Aku tidak mahu menyeksa hati seorang pelajar Tingkatan 6 yang masih terlalu mentah untuk menilai erti cinta dan kehidupan. Sebelum harapan itu berputik, mekar dan terus berkembang menjadi benih-benih impian palsu lebih aku padamkan segalanya. Aku tidak mahu melukakan hati sesiapa lagi. Biarlah masa memulihkan hatiku yang masih terkunci kemas dan rapat......


Selepas pertemuan dengan N, keesokkan harinya aku menjemput G di perhentian bas yang berdekatan dengan kawasan perumahannya. G tidak mahu aku menjemput di rumah. Bergetar dada jantanku apabila G melangkah masuk ke kereta dengan seluar jeans ketat, berbaju body size dan tidak mengenakan tudung. Lain benar dari apa yang ku lihat semasa pertemuan pertama. Wangiannya menusuk ke saraf deria bauku.
“Eh you ni dressing macam nak keluar bandar je?” tanyaku yang agak hairan dengan penampilannya hari ini.
“Kenapa salah ke?”
“Takdelah tapi kan kita nak pi mandi?”
“Alaa ni dalam beg I dah bawak baju mandi, short dengan tuala. Nanti sampai sana I tukar la.”
Eh betulkah apa yang aku dengar ni? Dia nak pakai short untuk mandi? Aku pun malu nak pakai short, malah aku bercadang nak pakai seluar trek je. Lantaklah asalkan dia selesa dengan apa yang dia nak pakai. Mungkin aku yang berasa tidak selesa nanti atau...? Tidak sanggup rasanya aku memikirkan apa yang bakal berlaku nanti.
Tepat jam 12.00 tengah hari kami pun tiba ke Waterfall Kota Tinggi. Setelah selesai meletakkan kenderaan tiba-tiba G bersuara.
“Nak terus pi mandi ke?”
“Iyelah habis takkan nak duduk dalam kereta je?”
“Jom la kita sembang-sembang dulu, nanti baru kita mandi,” selesai berbicara G terus melentokkan kepalanya ke bahuku.
Alamak. Hancur berkecai la imanku yang setipis kulit bawang ini. Ni nak bersembang ke nak bercumbuan?
“Eh, jom la kita pi mandi sekarang, nanti orang nampak seganlah. Tak pasal-pasal jugak nanti kena cekup,” kataku cuba mengelakkan dari berdua-duaan di dalam kereta kerana kurang yakin dengan daya tahan sendiri terhadap dugaan dan godaan ini. Lagipun ada ke kucing menolak hidangan ikan goreng berempah yang sedia mengorbankan diri? Jadi sebelum terlewat, ada baiknya aku mengubah keadaan itu. Baik ke aku?

...Mestikah bersambung lagi?...

3 comments:

NaNa YuSoF said...

suka kalau dpt tau smbungan crita awk ni...

meera^da cute..*_* said...

wanna know too..hehe...
btw, carila pempuan yg dpt bantu kite ingt Tuhan...

jemmy76 said...

thanx sudi singgah dan beri komen...

Post a Comment

Followers