Kisah 9.5 (Drama Yang Berulang)

Aku kembali menceburkan diri ke dunia fantasi ciptaan sendiri. Berhubungan dengan seberapa ramai wanita yang ku inginkan tetapi bezanya kali ini tiada satu pun di antaranya yang aku benar-benar serius untuk bercinta. Hanya sekadar kawan!
            Walaupun hatiku masih bersedia untuk menerima cinta mana-mana wanita sekali pun tetapi kesunyian dan kekosongan hati ini perlu diisi. Sekurang-kurangnya sekadar teman untuk menghilangkan kebosanan. Untuk itu agenda seterusnya ialah aku perlu menyusun masa untuk bertemu janji dengan NH, L dan AS. Bagi NH dan L tiada masalah kerana mereka tinggal di kawasan berhampiran denganku. NH di Tampoi (ingin ditegaskan bahawa bukan di hospital Tampoi) manakala L pula berada di Taman Universiti. Cuma yang menjadi masalah ialah AS yang berada jauh nun di negeri kelahiranku.
Berbekalkan pengalamanku selama ini yang menjadi penternak buaya darat yang hampir berjaya, maka segala susunan strategi dalam memilih tarikh dan lokasi untuk temu janji bukanlah masalah besar bagiku. Jadi, bermula dari itu hujung mingguku tidak pernah sunyi dengan pertemuan demi pertemuan dengan L dan NH. Antara L dan NH nampaknya NH yang agak tamak. Selain dari hujung minggu, aku juga terpaksa menerima pelawaan dan ajakannya untuk bertemu di waktu malam sedangkan L agak bertimbang rasa dan memahami. Dia tidak ingin menyusahkan aku. Cukuplah sekadar melakar pertemuan di hujung minggu. Tetapi kenapa aku masih sunyi? Sunyi sepi walaupun ada 3 gadis menemani. Apa lagi yang aku inginkan? Apakah yang aku cari dalam hidup ini?

“Boleh tak hujung minggu ni kita jumpa?” Aku membaca SMS kiriman dari AS.
“Nak jumpa macam mana, saya di JB, awak di Terengganu,” aku membalas SMS itu.
“Awak nak tau tak, hujung minggu ni saya nk datang JB, nak jumpa kawan saya yang study kat UTM. Bolehlah kita jumpa kan?”
“Wow, great news. Dah lama saya teringin jumpa awak face to face sebab selama ni kita hanya berSMS je.”

Pantang mendengar berita baik aku segera call AS untuk mendapatkan kepastian. Memang berita baik. AS meminta bantuanku untuk menjemputnya di Terminal Bas Larkin setelah dia tiba nanti. Demi menghormati kehadiran AS yang sanggup bersusah-payah datang dari jauh semata-mata untuk bertemu aku, (Eh, aku confuse pulak. Dia datang nak jumpa aku ke kawan dia?) maka aku membatalkan segala temu-janji dengan L dan NH.
Seperti yang telah dijanjikan, AS muncul dari perut bas yang membawanya dengan berseluar jeans biru cair sendat, berbaju T tanpa kolar warna putih dan bercermin mata ala-ala budak alternative
“Sempoi juga minah ni,” kataku sendirian.
Berbekalkan sedikit debaran di hati, dengan mengawal hormon-hormon malu tanpa segan silu aku terus menyambut AS setelah membuat pengesahan secara rasmi melalui telefon bahawa sememangnya itu dia. Ku hulurkan salaman tanda perkenalan dan aku mula-mulanya ragu adakah salamanku ini akan bersambut? Keraguanku lenyap apabila AS menyambut salaman tanganku.
“Akhirnya dapat juga saya bertemu awak. Tak sangka pulak awak sanggup datang JB,” aku berbicara setelah mempelawanya ke kereta.
“Saya pun gamble je ni datang. Harap-harap awak tak jual saya,” seloroh AS.
“Isyk ke situ pulak awak ni. Takkanlah saya sejahat itu.”
“Ke mana kita lepas ni?”
“Saya hantar awak ke UTM dulu. Tentu awak penat nak rehat dan mandi kan?”
“Ok juga tu. Tapi bila awak nak jemput saya semula nanti? Teringin juga saya meronda-ronda sekitar JB ni.”
“Tengoklah nanti awak SMS saya kalau awak dah ready ok?”
Tiba sahaja di pondok kawalan UTM, keretaku ditahan oleh pengawal keselamatan.
“Encik nak ke mana ni?”
“Ni saya nak hantar adik saya balik kolej,” ujarku berbohong. Sepertinya skrip yang hampir sama pernah aku lakukan sewaktu menghantar U ke MPTI dahulu. Agaknya adakah aku ini dilahirkan untuk menjadi pelakon dan pencipta skrip apabila berhadapan dengan security guard? Setelah berpuas hati kami dibenarkan masuk.
Sementara membiarkan AS berehat-rehat di bilik kawannya, aku hanya berlegar-legar di sekitar Jusco Taman Universiti. Terasa malas untuk balik ke rumah. Tanpa sebarang amaran mahu pun siren, tiba-tiba terasa bahuku ditepuk dari arah belakang. Dengan gelagat seumpama seorang makcik yang sudah menghampiri usia emas, aku melatah dengan tahap tak tahu malu.
“Opocot mak kau meletup.”
Mujurlah latahku bukan dalam kategori tahap kronik yang memungkinkan aku memalukan diri sendiri. Sepantas Usin Bolt pelari 100 meter yang paling laju di muka bumi ketika ini, aku memalingkan muka ke arah belakang dengan perasaan yang berbuku-buku dengan amarah dan geram. Alamak.... L rupanya. Terasa jantungku terhenti berdenyut seketika. Bibirku pucat sepucat gadis sunti yang dikejar anjing gila.
“Errr apa awak buat kat sini?” Tegurku dengan debaran di dada yang masih kencang. Sempat aku memerhatikan sekeliling mencari siapakah yang datang bersamanya. Sememangnya L hanya datang bersendirian.
“Eh, kan saya memang tinggal di kawasan ni. Patutnya saya yang tanya awak apa awak buat kat sini?”
            “Errr saya saja datang jalan-jalan sebab boring duduk terperap kat rumah,” dalihku tergagap-gagap seperti orang baru belajar bercakap.
            “Bukan hari tu saya ajak awak keluar tapi awak cakap ada kursus? Entah-entah awak ada date dengan perempuan lain tak?” Teka L seperti berserkap penuh. Ini bukan serkap jarang lagi sebab memang mengena tepat ke atas batang hidungku.
            “Kursus tu dibatalkan last minute. Mana ada..... saya keluar sorang-sorang je ni,” kataku terus bermain sandiwara tanpa pengarah.
            “Iyelah tu. Awak ni ada-ada sahaja dalihnya.”
            “Awak ada hal ke? Kalau takde jomlah saya belanja awak makan.” Aku cuba mengalih topik perbualan.
            “Boleh jugak. Saya pun takde nak ke mana-mana lagi lepas ni.”
Nampaknya strategiku mengena. Sekurang-kurangnya L tidak lagi mengorek motif aku berada di Jusco.
            Belum pun sempat aku menghabiskan seketul paha ayam goreng handphoneku berbunyi dengan nyaring menandakan ada panggilan masuk.
            “Kenapa tak nak angkat? Entah-entah makwe awak call tu.”
            “Mana saya ada makwe. Sekadar kawan-kawan je. Lagipun saya belum ready lagi untuk bercouple buat masa sekarang.”
            “Habis saya ni bukan couple awak ke? So selama ni kita kerap keluar hanya sekadar kawanlah ye?”
            “Iyelah. Kan saya dah maklumkan awal-awal lagi.”
            “Tapi saya ingatkan... hmmmm dahlah kalau macam tu.”
Tiada lagi suara yang keluar dari ulas bibir L. Kami masing-masing membisu seribu bahasa. Apa pun ianya tidak membantutkan selera kami untuk menghabiskan ayam goreng. Seperti biasa aku menawarkan diri untuk menghantar L ke flet yang didiaminya. Tidaklah terlalu jauh dari Jusco.
Setelah selamat menghantar L ke rumahnya, aku pantas menatap skrin telefonku. Memang sah AS yang call aku sebentar tadi. Segera aku menghubunginya dan seperti biasa aku terpaksa mencipta alasan demi alasan kenapa aku tidak menjawab panggilannya.
Demi meraikan kunjungan AS ke sini, aku membawanya berjalan-jalan di sekitar JB dan mengajaknya menonton wayang di CS. Malangnya aku sudah terlupa apa tajuk cerita itu. Sempat aku mencuri-curi pandang wajah AS di dalam kelam panggung wayang itu, kelihatan air muka yang seperti sedang di alam bahagia. Adakah aku punca kebahagiaan ni?


...Bersambung lagi ke?...
Blogger Templates

Blogger Templates

2 comments:

ejaa said...

hoho adekah AS sekarang telah menjadi buah hati jemmy?

sila sambung cerita ini.
hehe 1st time masok blog ni da tertarik.
HUHUHU

jemmy76 said...

thanx u ejaa... adakah AS?? bacalah kisah lebih lanjut nnti hehehehe...

Post a Comment

Followers