Kisah 9.7 (Inilah Kehidupan)

Menyusuri laluan percintaan yang tiada bernoktah. Merenangi kehidupan yang penuh rintangan hanya kerana untuk mencari secebis pulau cinta tempat untuk aku berlindung dari badai dan rebut penderitaan. Mungkinkah akan ku temui? Tuhan itu maha adil. Mungkin inilah balasan yang harus aku terima kerana telah banyak hati yang telah terluka kerana menjadi mangsa permainan cintaku. Barangkali beginilah perasaan kecewa yang telah dilalui awek-awekku terdahulu.

Tidak. Aku tidak pernah menyalahkan takdir. Jauh sekali untuk menyalahkan Tuhan. Aku masih hamba-Nya yang waras. Setiap apa yang berlaku ke atas diriku selama ini adalah merupakan satu ujian untuk menguji sejauh mana keimanan dan kesabaran aku menghadapi pelbagai rintangan dalam kehidupan.

Dalam usia memasuki 30 barangkali satu peringkat yang amat ditakuti oleh kaum hawa atau mungkin sesetengah kaum adam? Takut dengan gelaran andartu atau antertu. Aku sudah lama menyiapkan diri dengan ilmu kebal. Setakat panggilan itu aku tidak kisah, malah ada teman sekerja yang bemulut laser mengesyaki aku adalah gay. Astaghfirullah, sungguh aku tak sangka macam-macam ragam manusia yang bersangka buruk ini!

Memang aku rimas. Kadang-kadang apabila balik kampung ada saudara-mara yang selalu bertanya bila aku akan menamatkan zaman bujang. Paling tidak pun aku hanya sekadar melawak.
“Tunggu Siti Nurhaliza datang meminang,” itulah jawapan klise yang aku selalu berikan. Atau pun aku akan memberikan jawapan tunggu perempuan kaya datang meminang.

Kadang-kadang aku ingin lari dari ini semua. Lari ke satu dunia yang jauh. Biar aku hidup sendirian di dalam duniaku sendiri. Tapi dunia mana? Paling tidak aku perlu bercuti untuk menenangkan diri lari dari masalah, itu pun hanya untuk seketika. Balik bercuti persoalan ini pasti akan kembali. Kenapa manusia terlalu busy body? Suka hati akulah nak kahwin bila pun kan? Kalau depa yang sibuk nak ambik tahu tu nak sponsor majlis kahwin aku takpelah jugak.

Bagi melarikan diri dari persoalan-persoalan tentang perkahwinan dari mereka yang berada di sekeliling, aku mengambil keputusan untuk bercuti seketika tapi ke mana?

Melepasi Tol Kulai, setelah menatap manisnya wajah gadis tol, aku memilih haluan ke Kuala Lumpur. Adakah aku akan ke Kuala Lumpur? Apa yang pasti aku perlu singgah untuk mengisi kekosongan perutku yang mahir melagukan rentak keroncong untuk nasi!

Hentian R & R Machap menjadi destinasiku yang pertama. Setelah membeli akhbar aku terus menuju ke gerai yang menyediakan menu sarapan pagi kegemaranku iaitu nasi lemak. Sambil membaca akhbar, aku menikmati nasi lemak tanpa mempedulikan sesiapapun seolah-olah aku berada dalam duniaku sendiri.

Tiba-tiba datang satu idea gila.
“Kalau aku bercuti ke PD ni ok jugak,” kata hatiku memberikan cadangan kepada diri sendiri tanpa ada bangkangan lagi.
Setelah cadangan ditutup, maka telah tersemat di dalam hati bahawa destinasi yang akan ku tujui ialah Port Dickson!

Usai sarapan dan menghabiskan bacaan akhbar, aku membawa diri jauh ke Port Dickson untuk merawat hati yang sunyi. Melewati tol Senawang, aku hanya mengikut papan tanda yang menunjukkan arah ke Port Dickson.

Pertama kali aku tiba di Port Dickson, tanpa aku ketahui ke mana harus aku tuju? Di mana aku akan menginap malam ini? Tempat yang begitu asing, tanpa saudara-mara atau kenalan. Seperti hanya mengikut naluri aku meneruskan perjalanan dan terpandang label Marina Resort terpampang. Tanpa berfikir panjang aku terus menuju ke arah resort tersebut. Barangkali dengan bermalam di situ untuk sehari-dua akan memberikan aku kedamaian dan sinar baru dalam kehidupan!

Nasibku baik, masih ada bilik yang kosong. Biasanya hujung minggu begini sukar untuk mendapat bilik penginapan. Perkara pertama yang aku lakukan setelah masuk bilik yang agak selesa itu ialah terus berbaring di atas tilamnya yang empuk. Mataku terasa amat berat, badanku seperti merayu-rayu untuk aku melepaskan kepenatan seketika. Aku hanya tersedar apabila jam sudah menujukkan angka 4.00 petang. Usai mandi dan solat aku bergegas mencari restoran untuk aku mengalas perut yang dari tadi belum terisi.

Bila bersendirian begini, aku banyak mengelamun, melayan perasaan tanpa ku sedari rupanya ada pasangan mata yang memerhatikan diriku dari kejauhan. Aku perasan atau terperasan? Aku memalingkan wajah mencuri pandang sepasang mata itu yang bisa membuatkan denyutan nadi seakan terhenti....apakah dia itu? Ah, tidak! Kenapa di sini pun aku akan temui dia. Setelah sekian lama aku tidak menatap wajahnya itu sesudah dia berpindah ke KL mengikut suaminya. Siapa dia? Tidak lain tidak bukan ialah CS. Aku yakin dan pasti sememangnya dia CS. Menambahkan lagi keyakinanku melihat ada seorang lelaki dan seorang kanak-kanak yang berusia dalam lingkungan 2 tahun. Benarkah itu dia?

Aku yakin dan pasti kerana wajah itu yang pernah bermain di dalam kotak impianku dulu. Wajah yang pernah menjadi kegilaan sesiapa sahaja. Untuk mengesahkan sendiri andaian itu, aku dengan perasaan berdebar-debar antara berani dan takut menuju ke arah mereka.

“Kalau tak silap saya awak CS kan?” Masih terasa getaran dalam nada suaraku ketika menegurnya. Bimbang jika tersilap orang.
“Iyalah Jemmy. Sayalah ni. Kenalkan ni husband dan anak saya.”
“Nizam,” ucap lelaki itu ringkas sambil aku menyambut salamannya.
“Saya Jemmy. Sedang bercuti ke?” Aku mengeluarkan soalan yang agak kurang bijak.
“Saja-saja makan angin dengan family. Habis awak ni pulak buat apa sini?”
“Saje. Mencari ketenangan sambil-sambil bercuti.”
“Kecilnya dunia ni kan? Boleh pulak kita bertemu di sini setelah hampir 3 tahun tak jumpa kan?”
“Itulah pasal. Tengok anak awak dah besar pun. Apa namanya?” soalku sambil memandang ke arah anak CS yang leka di dalam pangkuan ayahnya. Ada kesan-kesan riak tidak selesa di wajah lelaki itu. Cemburukah beliau? Mustahil, aku bukan sesiapa pun!

“Haziq Asyraf. Meh sini kat mama salam uncle.”
Uncle? Dah tua ke aku? Uh......
“Hai comelnya dia. Macam mama dia,” dengan geram aku mencubit lembut pipi anaknya. Aku memang terlalu sukakan anak kecil. Memang sudah sepatutnya aku mempunyai anak sendiri. Anak? Calon isteri pun belum ada.
“Awak masih belum kahwin ke?” Soal CS.
“Belum. Calon pun belum ada. Siapalah nak kat saya ni kan?” jawabku dengan nada suara yang agak mengendur.
“Alaa awak tu yang memilih sangat kot?”
“Memanglah. Kita kahwin kalau boleh untuk sekali je. Tak salah kalau saya memilih yang terbaik untuk diri saya kan?”
“Kalau boleh saya nak pilih calon seperti awak.” Ingin aku luahkan kata-kata itu tetapi aku tidak sanggup meluahkannya dan agak tidak manis berkata sedemikian kepada isteri orang di hadapan suaminya sendiri.
“Oklah saya mintak diri dulu. Nanti tak pasal-pasal pulak saya kacau awak sedang bergembira dengan family awak,” aku bersuara meminta diri untuk beredar setelah berbual untuk seketika dengan CS.
“Oklah. Ada masa panjang umur jumpa lagi.”
 
Foto dari: http://www.travelpod.com

Aku segera beredar meninggalkan mereka, menuju ke arah pantai. Termenung memandang Selat Melaka yang berombak tenang. Tidak seperti hatiku yang bergelora dengan ribut badai. Malah pertemuan secara tidak sengaja dengan CS itu membangkitkan kembali kenangan silam. Kenangan yang penuh dengan kelukaan akibat kebodohan sendiri. Apapun inilah kehidupan. Tidak semua yang kita inginkan akan kita perolehi....


...Berakhirnya Kisah 9...


Blogger Templates

Blogger Templates

2 comments:

Polis Angkasa Gaban said...

Salam bro.. bagus entry ni..

jemmy76 said...

salam kembali.. thanx sudi singgah dan beri komen...

Post a Comment

Followers