Kisah 9.3 (Tewas?)

G benar-benar menguji kejantananku. Dari dalam kereta tadi lagi dia cuba bermanja-manja. Sebaik keluar dan melangkah ke arah air terjun, lengannya merangkul erat pinggangku dan aku bukannya Malaikat yang tidak dikurniakan nafsu. Debaran di dalam hati dan ketegangan urat saraf hanya aku yang mengerti.

            Kami tiba ke tempat untuk bersalin pakaian setelah berjalan kaki sejauh beberapa meter dari tempat parking.
            “Nanti dah siap tukar saya tunggu kat sini ok?” kataku yang mengerti betapa perempuan memerlukan sedikit masa untuk bertukar pakaian.
            “Ok.”
Setelah siap menukar pakaian, sementara menantikan G aku mengelamun seketika dan hampir tenggelam dalam alunan bunyi kicauan unggas, deruan air terjun yang bersatu dengan hiruk-pikuk manusia yang agak ramai di hujung minggu begini. Belum sempat aku meneruskan pemusatan alam lamunan, sekonyong-konyong G muncul di hadapanku dengan lengkap berpakaian untuk mandi yang membuatkan aku tertelan air liurku yang masam.
            “Dah, jom kita mandi kat atas nak? Kat sana privacy sikit tak ramai orang sangat.”
Usai memberi cadangan G terus menarik lenganku dan aku yang yang masih tergamam hanya menuruti langkahnya seperti kerbau dicucuk hidung. Aku sebenarnya terlalu segan dan tidak biasa dengan keadaan sebegini. Terutamanya melihatkan pakaian mandinya yang agak menyeksakan mataku yang memandang dan mungkin ribuan mata lain. Mahunya tidak dengan seluar short dan berbaju ketat yang menampakkan susuk tubuhnya. 
            Setelah tiba ke tempat air terjun yang agak kurang dipenuhi manusia kami meletakkan beg di atas hamparan batu. Tanpa melengahkan masa, G terus menarik tanganku untuk terus mandi. Aku yang masih malu-malu biawak terus mengikutinya ke gigi air.
            “You pandai berenang tak?” G bertanya setelah aku merendamkan diri di dalam air yang dingin itu.
            “Pandai jugak sikit-sikit. Kenapa? You tak pandai berenang ke?” Tanyaku kembali.
            “Tak. You boleh tolong ajarkan tak?”
            “Nak I ajarkan?” Aku dah mula mengigil dengan permintaannya itu. Mengigil kerana kesejukan dan juga mengigil kerana segan. Mahunya tidak segan, kalau nak ajar dia berenang sudah tentu aku kena memegang badannya supaya mudah untuk mengapungkan diri.
            “Cepatlah ajar I macam mana nak berenang ni.”
Dalam keadaan mengigil dek kerana kesejukan dan berdebar-debar itu, aku mula menjadi jurulatih renang yang tidak bertauliah.
            “Ok sekarang cuba you pegang batu besar sana. Then cuba you apungkan badan you. Kaki tu naikkan,” arahku sambil menahan bahagian perut G dan dalam masa yang sama cuba menaikkan kedua kakinya supaya dalam keadaan meniarap. Aku sudah tidak pedulikan ada mata-mata yang menyaksikan apa yang sedang berlaku. “Ah biarlah aku bukannya buat benda yang melampau sangat,” getusku sendirian apabila menyedari ada yang memerhatikan gelagat kami.
“Ok sekarang you kayuhkan kaki perlahan-lahan,” arahku lagi.
“Amacam rasa dah confident tak?” Tanyaku lagi.
“Susah la you. Ajar la lagi.”
I nak ajar tapi....”
“Tapi apa? You segan eh?”
“Iyelah I segan nanti tak pasal-pasal kena peluk you.
“Alaa I tak kisah la. Bukan nak buat apa pun, I just nak belajar berenang je. Kalau tak sudi ajar takpelah. I tak paksa.”
            “Ah, sudah merajuk pulak minah ni,” ngomelku di dalam hati.
            “Oklah, meh I ajarkan lagi,” ujarku mengalah apabila melihatkan muncung G yang semakin panjang mengalahkan paruh ayam serama.

            Sesi ajaran sesat ilmu renang ku teruskan. Memang agak meremangkan bulu roma bagi seorang lelaki pemalu sepertiku yang tidak biasa mandi bersama dengan seorang perempuan. Apatah lagi dengan berlakunya adegan panas di mana G telah memelukku ketika hendak belajar mengapungkan diri. Aku semakin mengigil kesejukan. Setelah penat mengajarnya berenang kami kembali duduk-duduk di atas hamparan batu sambil menikmati makanan yang dibawa.
            “Jom balik nak? Waktu zohor pun dah nak abis ni.”
            “Eh, cepatnya you nak balik. I belum pandai lagi berenang.”
            “Aduhai, bukannya sehari belajar boleh pandai terus. Nanti ada masa I ajar lagi.”
            “Tapi bila? Minggu depan I dah kena balik politeknik. Cuti semester dah nak habis.”
            “Oh, macam tu ke? Takpelah nanti kalau you cuti nanti kita jumpa lagi ok?”
            “Tapikan lambat lagi I cuti semester.”
            “Habis lambat pun nak buat macam mana kan?”
           
            Waktu Zohor sudah hampir habis sewaktu aku tiba di masjid.
            “You tak nak singgah solat ke?”
            “Takpelah, I tak bawa telekung la,” G cuba berdalih.
            “Eh, kan dekat dalam masjid banyak telekung wakaf. Boleh aje pakai kalau you nak solat.”
            “Alaa I tak selesa la pakai orang punya. Takpalah you pergi solat dulu. I tunggu je dalam kereta.”
            “Oklah kalau begitu you tunggu aje dalam kereta sampai I siap solat,” kataku terus tergesa-gesa kerana sudah suntuk benar waktu untuk menunaikan solat Zohor. Alang-alang aku terus solat Asar berjemaah apabila masuk waktunya.

            “Baik betul you ni kan? Solat pun tak tinggal,” tutur G setelah aku melabuhkan punggung ke seat kereta.
            “Nak kata baik sangat tu taklah. I ni pun jahat jugak. Tapi bab-bab solat ni I tetap tak tinggal,” kataku sambil-sambil menyindir. Entah dia mengerti atau tidak.
            “Hmmm. So you nak terus balik ke ni? Jomlah kita makan dulu and then ronda-ronda bandar Kota Tinggi nak?” Ujar G memberikan cadangan.
            “I ok je no hal punya. Tapi you takpe ke balik lewat-lewat nanti?”
            “Parent I tak kisah pun, asalkan I balik tak lewat dari jam 12 malam. Best kan. Sporting tak my parent?”
            “Sportingnya.” Jawabku ringkas. Tapi kalau diikutkan jawapan yang ingin aku berikan lagi panjang dari itu. Tapi biarlah jawapan itu hanya berlegar-legar di dalam hatiku sendiri. Lagipun hal keluarga orang, takkan aku nak campur pulak?

            Aku pun sebenarnya tidak berapa arif sangat apa yang menariknya dengan bandar Kota Tinggi. Aku membawa G ke restoran yang terkenal di sini untuk mengisi perut dan seterusnya ke Plaza Kota. Hanya sekadar window shopping. Kami hanya sekadar berlegar-legar mengisi ruang waktu yang ada sehinggakan terleka bahawa senja sudah merangkak pergi menjemput malam bertandang.
            “Dah pukul 7.30, I pun belum solat Maghrib lagi ni. So, I nak pergi solat dulu ni.”
            “Ok.”

            Usai solat, aku bergegas ke tempat parking dan mengetuk cermin kereta dari luar. G yang tadinya terlelap pantas membuka kunci central lock. Sengaja aku menyuruh G untuk mengunci dari dalam. Maklumlah malam-malam begini kena selalu beringat. Apa pun aku kena bertanggung jawab ke atas anak orang. Kalau terjadi sesuatu yang tidak diingini, siapa yang susah?
            “Mengantuk ker?”
            “Aaa la you. Letih sangat berenang tadi. You dah siap solat ke?”
            “Dah. So, kita balik sekarang ok?”
            “Alaa I ngantuk la you.”
            “Eh apa masalahnya. Bukan you yang drive. I tak ngantuk pun dan I boleh drive lagi ni.
            “I tau. Tapi tak boleh ke kita stay sini rehat-rehat sekejap malam ni. Esok baru kita balik.”
            “Erkkk, nak stay kat mana? Kan parent you marah kalau tak balik rumah.”
            “Kita tidur la kat hotel.”
            “Erk, uhuks....” aku terus terdiam dan terpaku untuk seketika.





...What Left?...

1 comments:

kak ina kl said...

salam ziarah dari akak..terima kasih sudi datang ke blog akak..jemputlah datang selalu yer..

Post a Comment

Followers